Monday, October 3, 2011

Cerpen: Baby Care



Bagi lelaki sepertinya dia dikatakan memiliki segala apa yang manusia moden miliki;duit, isteri yang baik ,anak-anak yang terpelajar dan rumah yang dijaga oleh pengawal keselamatan dari Nepal. tapi sampai satu saat dalam hidupnya dia merasa kosong dan sunyi. Ada sesuatu yang tak kena pada kehidupan Nordin tapi dia tak tahu apa. Ketika itu Nordin berumur 55 tahun dan mencapai usia pencennya.

Jauh disudut hatinya Nordin amat rindu pada zaman kanak-kanaknya. segalanya indah pada masa dahulu. Ketika ini, hidup padanya hanya menunda kekalahan.

Nordin sanggup lakukan apa sahaja sekiranya dia dapat kembali pada zaman dia masih kecil.

Seorang kawan jogging yang dia ketemu ketika selalu berjogging ditaman perumahannya mencadangkan suatu tempat untuk dia luangkan masa. Ketika itu mereka berjogging mengelilingi satu bulatan besar "macam larian kita ini, Nordin. Kehidupan ibarat satu bulatan yang sempurna. Kita perlu bermula pada tempat yang kita bermula. ramai orang tak sedar tentang ini" kata lelaki berambut putih itu sebaik sahaja dia dan Nordin kembali ketempat asal mereka bermula memulakan larian.
"Ambik ini. telefon dan buat appointment. Kau tak akan menyesal"Kata lelaki rambut Putih itu menghulurkan kadnya.
"Apa tempat ni?"
"Baby Care for Pensioner.Bagus untuk kau! Ianya akan mengembalikan zaman kanak-kanak kau Nordin. Dan itulah yang membuatkan kau rasa kosong dan sunyi. Kau akan rasa seperti lelaki baru nanti" kata lelaki berambut Putih itu dan kemudian dia beredar.

Seminggu kemudian,walau dalam keadaan scepitcal Nordin menelefon Baby care For Pensioner tapi masih tidak dapat membayangkan perkhidmatan yang syarikat itu tawarkan.
"Saya cadangkan encik Nordin datang ke pejabat kami dan kami tunjukkan bagaimana ianya berfungsi"
Nordin mengotakan janjinya. Satu hari selepas pulang dari pejabat dia kepejabat BCFP tak jauh dari Petaling Jaya. Ianya sebuah rumah besar atas bukit dari sebuah rumah kedai. Pagar besinya besar dan padang hijuanya luas. Selepas diberi kebanaran masuk oleh pengawal Signh itu Nordin masuk kedalam rumah agam itu. kehadirannya disambut dengan beberapa wanita berkemban Bali dan seorang lelaki yang berpakaian serba putih.

Lelaki itu memperkenalkan dirinya sebagai Aziz bin Almuani, manager baby care for Pensioner. Nordin terus dibawa kepejabatnya.
"Disini kami menawarkan pengalaman semasa masih bayi untuk orang-orang berumur seperti encik Nordin ini " kata Aziz bin Almunia ketika Nordin belum lagi sempat melabuhkan ponggongnya diatas kerusi biru itu.
"Bagaimana?" Tanya Nordin.
"Kita mulakan dari mula dan encik Nordin akan alami segala perasaan itu?"
"Dadah apa yang encik Aziz bin Almunia maksudkan ini?"
Aziz bin Almuani ketawa besar. "kami tak suntik dadah pada pelanggan kami encik Nordin. Kami berikan mereka pengalaman yang nyata"
Aziz bin Almunia mengeluarkan sebuah catalog dan melemparkan pada Nordin. Dalam catalog itu ada gambar beberapa orang wanita dengan pelbagai watak dan pakaian.
"Encik Nordin boleh pilih mana satu encik nak jadi mak encik"
Nordin memilih satu gambar dan menunjukkannya pada Aziz bin Almunia. gadis itu bermata bundar dan memiliki mulut yang lebar dan besar.
"Pilihan yang baik encik Nordin. Ayuh, mari saya tunjukkan buaian untuk encik Nordin"

2
Mereka naik ketangga atas. dihujung koridor ada sebuah bilik. Bila Aziz bin Almunia buka pintu bilik itu ada sebuah buaian besar tergantung. Ianya bukan buaian biasa, ianya bukan buaian untuk bayi. Sebaliknya buaian itu dicipta untuk lelaki-lelaki berumur sepertinya.
"Saya akan tidur dalam buaian itu?"
"Tidur dalam buaian ini dan banyak lagi encik Nordin. Ini yang kami buat di baby Care For Pensioner, kami layan manusia berumur macam Encik Nordin ni macam bayi? Kenapa? kerana kami percaya kehidupan ini ibarat satu bulatan yang sempurna Encik Nordin. Dimana kita bermula kita patut akhiri ditempat yang sama. Bukan begitu Encik Nordin? banyak orang tak tahu tentang itu. Mak encik Nordin akan muncul sikit lagi. Saya minta diri dulu encik Nordin. Enjoy"
Tak berapa lama mak Nordin muncul. Dia memang seorang perempuan yang cantik dan bersifat keibuan. Malam itu sebelum menidurkan Nordin dalam buaian dia memandikan Nordin dahulu dalam bathtub ,memakaikannya dengan lampin dan meletakkan bedak pada badannya. Nordin akui pada mulanya dia sedikit kekok dengan aktiviti-aktiviti itu, tapi tak lama kemudian dia mengakui dia mula selesa dengan semuanya. ianya melucukan dan juga sweet pada masa yang sama. mak yang dia pilih ternyata satu pilihan yang baik. Dia sedikit pun tidak kekok dengan kerja-kerjanya dan dia memang melayan Nordin macam bayi! Dia pandai membelai dan bebelannya memang seperti seorang ibu melayan bayi kecil. Nordin tak sempat bertanya namanya kerana sepanjang masa Nordin hanya mengerang macam budak kecil tetapi yang nyatanya dia telah dilatih untuk menjaga bayi dengan baik.
Kemudian dia letakkan Nordin diatas buaian dan dengan suara yang sedap dia mendodoikan Nordin. Malam itu adalah pengalaman paling ganjil dalam hidup Nordin. Tapi sesuatu dalam dirinya berubah; memang benar kata Aziz bin Almunia, dia merasa seperti dilahirkan semula. Dan yang penting dia gembira!

3
Pengalaman di Baby care For Pensioner membuatkan Nordin segar semula. Hampir setiap hari selepas pulang dari pejabat dia akan ke pusat itu. Dan pulang kerumah pada waktu lewat pagi. Isteri dan anaknya tak pernah bertanya dan Nordin juga tak pernah bercerita tentang Baby care ini pada sesiapa pun termasuklah kawan baiknya.
Suatu hari ketika didodoi diatas riba oleh emaknya, Nordin mengambil keputusan untuk menghisap puting maknya. pada mulanya Nordin terasa takut jika perbuatannya itu melanggar etika Baby care tetapi setelah seminggu menahan perasaan, hari ini Nordin mula mengucup-ngucup bibirnya bagai kanak-kanak kelaparan. Tanpa Nordin sangka emaknya menyelak branya dan menghalakan putingnya kemulut Nordin. tanpa berfikir panjang Nordin terus menyusu perempuan ini. Inilah kali pertama Nordin menetek setelah hampir 55 tahun.
dan ianya sebuah perasaan yang indah.

Perasaan itu dikhabarkan dengan gembira pada Aziz bin Almunia."Tapi yang menariknya saya takda rasa lansung perasaan mahu melakukan sex dengan perempuan saya itu. Saya menganggapnya tak ubah macam ibu kandung"
"Memang customer kami puas hati dengan servis yang kami berikan. dan kami bukannya menjual sex. Kami bukan juga menjual kasih sayang tetapi memori." balas Aziz bin Almunia tersenyum.
"Apa lagi servis yang syarikat ini sediakan?"Tanya Nordin yang sentiasa mahukan terbaik dan paling tinggi sesuatu manusia boleh offer.
Aziz bin Almunia campakkan satu fail kehadapan Nordin. dalam fail itu ada beberapa pakej dan harga bayaran yang dikenakan. Nordin tertarik pada sebuah pekej yang paling mahal antara semua pekej. Ianya bertulis ' Kelahiran'
"Apa ini?" Tanya Nordin sambil tangannya menuding pada fail itu.
"Ini pekej paling mahal dan paling terbaik kami boleh offer untuk pelanggan kami merasai detik zaman kanak-kanak mereka. Tapi ini istimewa sedikit. Bukan sahaja kerana ianya mahal. tapi pengalaman yang kami cuba sampaikan adalah sesuatu yang diluar batasan memori manusia biasa"
"Kau aturkan satu kelahiran?"
Azizi bin Almunia ketawa besar dan mengangguk.
"bagi aku yang ini. Aku nak yang ni"
"Bagus. Kau sanggup melakukan sesuatu beyond apa yang manusia normal sanggup lakukan. Aku hormati keputusan kau itu "


4

Pada hari yang dijanjikan Nordin membantu keatas bukit kerumah agam itu mengalami proses dilahirkan semula dalam pekej kelahiran Baby care For Pensioner.
Azizi bin Almunia menyambut Nordin dihadapan rumah dan mereka berdua naik ketangga atas dan terus masuk kedalam bilik yang diubahsuai tak ubah macam Hospital. beberapa pekerjanya memakai pakaian putih dengan bertutup mulut berdiri mengadap Nordin, bersedia untuk proses itu. Beberapa peralatan kelahiran dan juga katil tersedia disisi.
Sesuatu yang mengejutkan Nordin adalah kelibat perempuan yang terbaring diatas katil itu.
"Tapi itu bukan emak saya. Saya mahu emak biasa saya"
Azizi bin Almunia ketawa besar. "Encik Nordin, ini proses yang luar biasa. Keluasan faraj antara seorang wanita dengan wanita adalah berbeza. kami terpaksa pilih emak yang lain untuk encik Nordin bagi menjayakan proses kelahiran ini"
"maksud kau keluasan faraj wanita itu terlalu besar sehingga muat satu badan saya untuk masuk kedalam wombnya?"
Kali ini Azizi bin Almunia tak mampu ketawa lagi diatas kebodohan encik Nordin itu, dia hanya berkata "encik Nordin, kalau nak sumbat satu badan encik Nordin emak gajah pun tak muat. encik Nordin tak perlu masukkan satu badan encik Nordin dalam womb perempuan ini, cuma kepala encik Nordin sahaja"
"Oh baru saya faham. Cuma satu soalan saja, berapa banyak pelanggan tuan yang melakukan pekej ini?" tanya Nordin.
Aziz bin Almunia menjawab perlahan, tapi suaranya tak didengari kerana terganggu dengan bunyi bising telefon bimbit pekerja hospital itu.
"Sudah bersedia encik Nordin?"
"ya saya bersedia"
"Bila para doktor dan nurse ini menjerit push, encik Nordin cuba anjakkan kepala sekali ya"
"baiklah. Saya ingat"
"encik Nordin ingat? macamana encik Nordin boleh ingat masa tu encik Nordin belum develop memori lagi" Aziz bin Almunia berseloroh dan pekerja yang berpura-pura doktor dan nurse itu ketawa.
"maksud saya,saya biasa menonton di TV" kata Nordin.
"dan pastikan bila encik Nordin keluar nanti, tolong menangis ya"
Nordin hanya mengangguk. berpura-pura sebagai bayi bukanlah sesuatu yang asing padanya sekarang.
Dia kemudiannya menanggalkan pakaiannya satu demi satu sampai takde seurat benang pun pada tubuhnya. this is exciting, fikir Nordin lagi. tak perlu dia melalui pengalaman sebegini. Dia harap pengalaman ini mampu mengubah pandangannya terhadap kehidupan dan dunia.

Nordin kemudian merangkak naik keatas meja dan dengan dibantu oleh pekerja-pekerja itu memasukkan kepalanya kedalam faraj wanita itu. Sejam kemudian kepala Nordin sudah berada sepenuhnya dalam perut wanita itu.
"Push! Push!" jerit nurse itu.
Wanita itu mula mengerang. dahinya mula berpeluh.
"Push! Pushhhhh!"
Wanita itu terus cuba menolak. kakinya terkangkang luas-luas.
"Push!! Bukan encik Nordin ye yang push, ibu encik Nordin yang kena push!"Jerit mereka, dan terus menjerit lagi.
didalam womb gelap gelita. Nordin tak nampak apa-apa. Tapi dia tahu, disinilah dulu dia disimpan selama 9 bulan.Memang pelik dia kembalai ketempat ini walaupun badan ini, womb ini bukannya dari perut ibu kandungnya sendiri.
Ketika itulah dia mula teringat jawapan Aziz bin Almunia ketika dia bertanya tadi. Jawapan dalam samar-samar menjelaskan kenapa sudah beberapa minit Nordin masih tersangkut disini
"Cuma satu soalan saja, berapa banyak pelanggan tuan yang melakukan pekej ini?" tanya Nordin tadi.
"Tidak ada. Ini yang pertama encik Nordin" jawab Aziz bin Almunia.

Suara pekerja itu menjerit terus kedengaran. Wanita itu terus cuba meneran dengan giginya yang terkatup dan peluh didahi.
Didalam womb itu Nordin tidak lagi bernafas.

5
Seminggu kemudian isteri Nordin mendapat sepucuk surat yang tak bernama. Setelah dibaca surat itu masih tidak menjawab misteri kehilangan suaminya.


Salam puan.

Untuk pengetahuan puan, suami puan adalah merupakan pelanggan setia kami dalam Baby care For Pensioner. Suatu hari dia telah mengambil pekej Kelahiran untuk mengimbau kembali zaman kanak-kanak dan zaman bayinyaa. Pekej ini bertujuan untuk memberi kasih sayang dan menyegarkan kembali memori ketika manusia masih lagi kecil dan dimanja oleh ibu. Malangkan ibu Nordin telah mengalami kemalangan sewaktu bersalin dan anaknya, suami puan telah keguguran dan tak dapat diselamatkan. Sekian.



3 comments:

Anonymous said...

how's kreatif your idea man!!bravo

aku yang lagi sekali malas nak log in.

saat omar said...

Salmah kah itu?

Deepika said...

First of all, its been 20 min I m surfing ur blog and found very interesting. Gr8 job! I too interested in traveling. So loved dis blog. Travel in India is certainly became a boom and OTA's are doing a fab job for travelers. I found For informations on SMS services pleas click on Bulk SMS Services , Bulk SMS Providers , Bulk SMS Gateway , International Bulk SMS Gateway , Bulk SMS India , Cheap Bulk SMS Service