Thursday, October 27, 2011

Berjinak-Jinak dengan Penulisan



Suatu hari Encik Ruslan dari DBP telefon aku dan offer something I cant refuse;menulis tentang diri sendiri.

Aku cakap ok. Ini peluang sekali dalam seumur hidup. kalau aku tolak yang ini aku tak akan dapat offer yang lain lagi dimasa akan datang;aku tahu.

Aku tulis semua tentang aku dalam masa 3 hari. Mudah je, semuanya dah memang dalam angan-angan. Laju je aku buat sebab aku tahu bukan senang orang baru macam aku ni nak keluar majalah. Oh bagilah can aku nak glamour sikit, aku pun dah dekat senja.

Lepas 2 hari kemudian aku sms Ruslan semula minta dia periksa ejaan Doestyevsky.

Oh ya dan sudah tentu ada beberapa tulisan itu yang telah dieedit...






Tulisan bertajuk berjinak-Jinak dengan Penulisan itu bermula dengan...

"Ini subjek kegemaran saya; persoalan bagaimana penulis mula minat membaca dan apakah inspirasi yang mendesak mereka untuk menulis . Jika ditanya pada saya, kisah yang akan saya ceritakan ini adalah kisah yang sama akan saya sampaikan dan jika ditanya keseratus kali pun inilah cerita yang akan saya kongsikan; kisah bagaimana pada suatu hari saya pergi ke perpustakaan di Teluk Intan dan meminjam sebuah buku tulisan Albert Camus, sebuah buku kejam yang telah mengubah hidup saya, dalam satu kesan yang tiada filem, tiada teater ataupun muzik yang mampu memberi impak sekuat itu pada saya. Bagaimana buku yang nipis itu boleh memberi kesan yang mendalam? Bagaimana bentukan huruf-huruf yang naïf itu boleh menggores hati saya? Ianya betul-betul menghantui saya. Kerana buku yang sekecil itu saya akhirnya jatuh cinta pada sastera dan bercita-cita untuk menjadi penulis.Saya ingin melukakan perasaan orang lain dengan ayat-ayat naif, sama seperti bagaimana Albert Camus Berjaya meremukkan jiwa saya dengan L'Étrangernya.

.......(dan berakhir dengan)

Apa harapan saya sebagai penulis? Saya tak mahu jadi yang terbaik. Kerana kerusi itu sudahpun penuh menjadi dudukan Shakespeare, Homer, Tolstoy,Dostoyevski, Dickens,Joyce, Kafka, Hemingway, Faulkner, Garcia Marquez,T.S Eliot. Jika diberi pilihan saya lebih suka menjadi penulis yang paling segak dan kacak antara semua. Oh kamu fikir saya hanya bergurau tentang ini? Ah! Tapi bila meilihat foto-foto saya ini apa yang boleh saya katakan hanyalah cita-cita saya itu masih jauh lagi untuk saya capai "

kalau ada gaya tulisan aku ini yang berbentuk skema, maafkan aku. ianya memang disengajakan.

Tulisan ini keluar dalam majalah Tunas Cipta, Oktober 2011. 

2 comments:

syahrulfikri said...

oooh bebbb.... congrats... all the best beb... u can do this!!

saat omar said...

Sekali seumur hidup...ingatkan aku hutang roti canai pisang