Monday, April 25, 2011

* + * Mula Menulis dan Membaca :Pt 1 * + *

Sempena festival Buku KL mungkin kita patut cerita tentang buku dan penulisan.

DUlu aku pernah kata yang aku tak mahu benda lain kecuali menulis. Fahaman dan cita-cita itu aku pegang sampai sekarang.

ya aku nak jadi penulis. Jika diberi pilihan antara hidup mewah dan jadi penulis tapi miskin dan merana, mana satu yang harus aku pilih? Aku pilih jadi penulis tapi miskin dan merana.

Keinginan aku begitu tebal untuk jadi penulis. Betapa tebalnya? Sangat tebal....haha.



Minat aku untuk menulis mula datang bila pada suatu petang ayah aku bagi aku diari.

"Nah" katanya sambil melemparkan diari itu yang dia dapat dari kedai pomen kereta. ya semudah itu.
"Diari?" kenapa ayah aku nak bagi aku diari? apa aku nak buat dengan diari? kenapa tak bagi aku duit?" fikir aku. Perlahan-lahan aku mula cuba menulis. Merungkaikan kesimpulan daily life pada buku hitam itu.
makin lama makin seronok. Makin lama makin syiok. Aku mulai terjumpa Secret Garden aku yang aku boleh menyorok dari dunia luar. beberapa kawan nakal yang tak minat sastera mula mengejek aku yang menyimpan diari.Tapi aku tak peduli ejekan mereka itu. Aku ada sesuatu yang mereka takde.

Aku ada dokumentasi masa aku. Aku ada history.

Aku terus menulis dan menulis. Mostly personal things. Tentang gadis yang mencuit hati aku.....dan err tentang gadis yang mencuit hati aku.Takde benda lain.

Diari itu aku simpan sampailah sekarang. Kadang-kadang bila balik rumah aku baca kembali diari hitam itu dan macam biasa aku akan tersenyum sendirian. Dan yang peliknya aku dapati tak banyak beza gaya aku menulis ketika aku 13 tahun itu dan aku sekarang.

AKu bukanlah Anne Frank(also means im not jewish), tapi ketika aku diasrama yang macam neraka itu kawan sebilik aku yang biadap pernah mencuri diari aku itu dan membaca ramai-ramai tanpa pengetahuan aku.
Dan bila aku dapat tahu tentang ini aku confront dengan salah seorang dari mereka. "...tapi kau pandai menulis" katanya tanpa rasa serba salah.

Itu pujian pertama yang aku dapat.Aku yang sepatutnya marah terasa seperti sejuk pulak hati sikit bila dipuji macam tu. Dia bukanlah pengkritik professional, tapi kritikannya itu sudah cukup untuk membuatkan jubor aku kembang.

2 comments:

MOLOKO said...

aku tgh baca buku ROOM seperti yang hang suggest. 1st chapter pun belum habih..tapi memang page turner...

Aku malas tulis diari kerana takut insiden macam hang mention tuh la..there goes your big secrets!

saat omar said...

Room easy to read sebab karakter tak banyak ,my type of reading material.

Aku paling benci kalau baca buku banyak karakter and then makes me wonder "eh sape ni?" haha.

in a way it means that i have yet to read mostly Russian Literature Giants.

kita dilatih banyak menggunakan pandangan visual.