Wednesday, April 27, 2011

Tak sempat ke The Mall.........



Tak sempat merendek ke Yaohan The Mall.........















Aku pun dibawa ke PWTC KL International Buku Festival.

Ianya satu trip yang diatur oleh perpustakaan tempat aku bekerja untuk memilih buku yang sesuai untuk pelajar-pelajar. Aku hanya perlu ambik buku dan letakkan kebawah lantai. Urusan jual beli dilakukan oleh pihak perpustakaan dan agen jualan yang dilantik. Shopping of the year.

Kami naik van. Aku duduk depan dengan abang driver. Sepanjang perjalanan Chess Skinner, professor tamu dari canada bercerita tentang sikap pelajar Melayu non stop.


Sampai di PWTC ada banyaak bas disisir jalan. Tokey Gempak, MOY dan majalah komik tentunya tersenyum lebar melihat kanak-kanak berduyun-duyun.

gerai untuk International Book paling diatas. Ditingkat bawahnya pula gerai-gerai buku tempatan. aku boleh habiskan semua gerai ini sebelum lunch fikir aku. dan kemudian dari pukul 2 hingga ke pukul 4 aku boleh merewang-rewang di The Mall, shopping kompleks kegemaran aku itu yang dah lebih dari setahun aku tak jejakkan kaki.Aku harap aku ada cukup masa untuk kesana, al maklum sajalah aku bukannya selalu dapat pergi KL.

Aku bercerita pada chess Skinner, seorang lelaki Canada tentang kegemilangan The Mall pada tahun 1988. tapi dia buat tak endah pada aku. Mungkin sebab aku bercakap bahasa Melayu dengannya.

Dari satu gerai ke satu gerai. Kami macam monyet dapat bunga. Semua buku art kami simpan. Niatnya cuma satu,agar buku yang kami pilih akan mendapat manfaat untuk student yang kami kasihi. Dan dalam masa yang sama kami juga boleh baca buku-buku itu dilibrary nanti sebba nak beli personally takde duit beb.

Sampai Mc Graw Hill kami berpecah. Mereka yang lain lembab dan aku seperti biasa paling laju telah habis round satu tingkat International bila mereka masih terhegeh-hegeh memilih antara buku edward Said dan juga Heidegger.

Aku turun kebawah. Zainon Ismail sedang diinterview di gerai Institut Terjemahan Negara. Dia bercerita tentang isu Bahasa Kebangsaan. Sampai pukul 1 tengahari aku dah pening kepala.
The Mall mula memanggil-manggil aku.

Ada dua kesimpulan yang boleh aku buat tentang pesta buku KL ini.

(1) satu, tandas PWTC kebanyakannya dah reput. Bila aku buka pintunya taik berselerak merata-rata. This is not music festival. Ini bukannya Woodstock, di Woodstock hippies boleh berak merata-rata. tapi ini PWTC beb. Repair sikit tandas tu kasi besar sikit, kasi cun, kasi luas.Apa ertinya tamadun yang manusia bina kalau tandas buruk taik bersepah-sepah? tandas macam taik!

yang (2) keduanya, kelemahan penerbitan buku Melayu adalah design kulit bukunya covernya yang lalai, asal boleh dan tak serius. designer tempatan seolah-olah tak tahu menggunakan photoshop, illustrator atau apa sahaja.tak update knowledge tentang design buku. Aku dah menulis tentang ini dan aku akan terus menulis tentanng ini. tak ada bezanya kulit buku tempatan dengan taik yang berselerak kat tandas PWTC ni;sama je.
Ini pendapat dari seseorang yang boleh melenturkan pendapatnya tentang penilaian esteik(baca: peminat Adam Sandler) ya aku boleh toleransi dengan keindahan dan seni. Tapi kalau dah teruk sangat, memang teruk sangat. Cover design kulit buku tempatan bagi aku teruk sangat.
Designer kulit buku tempatan harus ditarik telinga mereka sampai nak putus kerana kelemahan pemahaman tentang fundamental art.mereka kena faham tentang konsep ruang, value, economic dan............

namum begitu ada beberapa penerbit buku tempatan yang percaya kulit buku memainkan peranan penting dalam nilai seni itu sendiri;terutama buku-buku terbitan Insitut Terjemahan Negara dan penerbitan buku Indie.

tapi aku tak sempat nak beli buku-buku Institut Terjemahan Negara sebab bila aku periksa dompet suit aku, tinggal tak sampai sepuluh ringgit.

Bila aku ke mesin ATM berdekatan, manusia beratur macam nak beli tiket raya.

Aku pun duduk dipentas utama melihat orang lalu lalang.

Cadang nak melawat The Mall tapi jam menunjukkan pukul 3. Van datang tepat pukul 4.Aku sedih yang teramat sangat.Selain dari itu aku juga sedih kerana banyak buku aku tak dapat beli.

Kami sampai ke Shah Alam sebelum 4.30. Oh rupa-rupanya kalau takde jam, dari KL ke Shah Alam hanya kurang 30 minit.

Sepanjang perjalanan pulang Chess Skinner bercerita tentang Christianity dan Jesus Christ.

2 comments:

MOLOKO said...

Habit orang melayu Malaysia memang tak concern dengan kebersihan toilet. Cuba ingat kualiti toilet villa Pualam 3 dulu dude...

Mat Salleh memang suka borak bab agama diaorang..but depa memang ambik tahu..

Radio Station said...

Hello from Clearwater Florida USA!
Great Blog!
Im with the only radio station in the world owned and operated by kids!
Give us a shout: www.wkid967fm.com