Sunday, November 14, 2010

^0_0^



Monday slow. nak buang air besar pun macam malas.

weekend was good. The best thing one could do on weekend adalah mengemas rumah.
And thats what I did.


Laptop aku letakkan sebelah tv. Big big mistakes bagi seseorang yang katanya nak serius menulis fiksyen.
Kini aku ubah laptop aku.
Aku berpegang kuat pada pendapat yang kalau view menulis aku baik,kerusi menulis aku baik, meja menulis aku baik, tingkap aku ada pemandangan yang menarik maka hasil penulisan aku akan lebih baik.

Dalam pencarian aku mencari ruang yang boleh memberi lebih inspirasi, Ini dah 3 kali aku ubah laptop dan meja aku.

Kali ini aku letak meja laptop disebelah katil. Why I not think about that before eh?.Ya aku menulis sikit-sikit, walaupun banyak masa aku habiskan dengan berguling atas katil sebenarnya.

I think thats the best place to write. Kalau takde idea dan bosan at least sekurang-kurangnya aku tak jauh dari katil untuk tidur dan bermimpi.

Sekarang aku working on a new project new manuscript. Tajuk Supermarket. Its going to be just 200 pages. And its a pop writing. On this project Nick Hornby is my guidance. Ianya tentang lelaki yang suka berlegar-legar si Shopping Mall tapi tak membeli barang. Its like Shopaholic without money.Based on a true story.
based on me actually.
I hope I can finish this writing by mid year. Method aku dalam penulisan ini mudah;macam dulu gak. Satu hari satu mukasurat.

...Tapi sampai sekarang mukasurat pertama pun masih tak siap-siap lagi lol. James Joyce sudah tentu cemburu dengan aku.

Endingnya hero ke Gaza membantu rakyat Palestin. Tapi aku terpaksa ubah kerana aku terbaca ada projek penulis lain yang berkisah tentang trip anak-anak muda ke Isreal.

Aduh! well anyway its a very exciting project and I have to tell people about it (by writing it here)

2
Ahad aku ke Amcorp Mall seperti biasa.
because if I stay kat rumah sudah tentu aku akan menonton Melodi. And it will break my heart. Mereka bukannya peduli pasal perkembangan seni tempatan, tapi sibuk jaja gossip artist.
Im too old for this shit.

And where old people like me going in weekend? to old thingy in old place like PJ.

Setiap kali ke Amcorp Mall I remind my self not to spend. Tapi biasanya apa yang terjadi, aku mungkiri janji aku.Ada je benda nak beli. Paling kurang waffle RM2.50.

bagi peminat Vinyl ada beberapa tempat yang cun, murah dan harga berpatutan.
Di Amcorp Mall ada 2 jenis penjual Vinyl. satu yang jual murah sebab nak habis stock.
Dan satu lagi nak jual vinyl sebab memang itu punca pendapatan mereka.

yang jual Vinyl sebab nak makan, harga vinyl memang mahal; boleh melambung sampai ke RM100 lebih.

Kedai Joe Mac jual vinyl memang tak murah. Bila Michael Jackson mati hari tu, Vinyl Thriller dijual dengan harga tiga ratus lebih. Gila! Bukan rare sangat pun.

jadi aku jarang usha Vinyl di kedai Joe. Aku lebih suka browsing vinyl dikedai Apek yang harganya berpatutan dan kadang-kala ada surprise dengan materialnya.

tapi hari tu aku singgah dulu dikedai Vinyl Joe Mac, mana tahu kalau-kalau boleh dapat Vinyl Paul McCartney dengan harga below RM20.

Dicelah-celah Vinyl itu aku ternampak sesuatu yang dah lama aku cari, dan aku tak boleh ignore.

Aku mintak kurang dan dia cakap ok. Dia pekerja kepercayaan Joe Mac dan dia selalu menegur aku "Hey bro!" setiap kali aku browsing vinyl-vinylnya pada hujung minggu for the past 3 years now.

Pada lelaki pekerja Joe Maci tu aku ucap selamat hari Deepavali selepas tamat urusan jualbeli.
"saya sambut Christmat!" katanya.
"Oh sorry" balas aku tersengih.Malu malu kantoi. it could be a senstive subject.
Aku harap tak akan datang suatu hari dimana aku wish seseorang itu Selamat Hari raya dan dia cakap "Oh saya sambut Chinese New Year!" pula.

di Book Excess buku dijual laju. Kalau last week aku nampak buku yang aku minat, aku perlu sambar buku-buku tersebut tanpa prejudis. Kalau aku tunggu 2-3 hari percayalah, buku itu tak akan ada lagi. Ada je malaun akan beli.Dan stock akan habis.

Ini fenomena yang susah difikirkan logiknya. Means memang ada rakyat Malaysia diluar sana yang dahagakan bahan bacaan dan dahagakannya dalam harga pasaran yang murah.

Aku jumpa sebuah buku poster Stars Wars yang menarik. Sesuai sungguh untuk dijadikan book coffea table. A must have. tapi takde duit. Lalu aku letak buku itu dficelah-celah majalah lain(tektik biasa bila aku nak beli buku dan takde duit lalu menyorokkannya dari pandangan umum) Dengan harapan bila gaji keluar aku boleh terus beli buku itu.

AKu harap bila aku duit bila gaji dah masuk, buku itu masih ada disitu.
Ah lagi 20 hari!*

*lagi 10 hari actually. Look at how bad I am with math!

4 comments:

syahrulfikri said...

aku rasa amir muhamad pon amik idea Nick Hornby utk buku dia 120 Malay Films... oh beb aku dh takleh chatting le...

saat omar said...

Nape takleh chat? kena block?

syahrulfikri said...

kena block la apa lagi... busan sial haha!!!

MOLOKO said...

La nie nak layan vinyl & tivoli audio aku..terpaksalah menyelinap masuk ke rumah itew tatkala tidak ada sesapa-nak berangkut pun, belum terdaya nak mengemas...tunggu baby selamat lahir dulu..

*tengah aktif layan French vinyl now..