Monday, September 20, 2010

*



Whatsup Nigga? (yes youre nigga. All of us are)

read any cool blog lately? feel free to share nigga?

I have one. Ada satu post yang membuatkan aku tertarik.

Dan ianya dari Abdullah Jones. Ini linknya nigga.

http://abdullahjones.blogspot.com/2010/09/seni-art-dalam-bahasa-inggeris.html

Blog tentang filem dan review filem ada banyak. Dan kebanyakkan dedicated dengan subjek yang mereka pilih.

Blog tentang teater ada walaupun tak banyak.

Blog tentang music dan review musik pun ada walau tak banyak.

But blog review art galleri aku tak jumpa lagi.
yang ada hanya post-post gambar artwork masing-masing.

jadi bila aku membaca tulisan ABdullah Jones tentang basic idea and transformation of art from its manual function membuatkan aku senyum sinis.

Kenapa tak banyak blog tentang Art dan penulisan yang serius tentangnya? Adakah seniman lukisan tak suka menulis? Malas menulis?
Hanya sibuk membuat karya sampai tak peduli sekeliling mereka.

Kalau cikgu2 aku dulu baca statement ni dah lama mereka rendam-rendamkan kepala aku dalam kolam. Lol. Mereka sudah tentu tak bersetuju.

Baca tulisan Badrul Hisham adalah sepening cuma mentelaah tulisan Wingenstein.

Dan begitu juga dengan cikgu-cikgu Fine Art aku yang lain. Mereka as critical on academic term as others.
Bagaimana pula dengan ex students yang lain? aku yakin pandangan mereka tentang seni kontemporari dan yang lain-lain juga sudahlah tentu kritikal.
Kalau bersembang tentang seni boleh sampai kepagi.

Tapi kenapa mereka jarang menulis. ?

Kenapa blog-blog Art hanya penuh gambar-gambar lukisan sahaja?

Untuk playsafe aku cuma mengandaikan yang blog/hasil tulisan mereka tak dapat aku trace.


Whatever it is, I need to read more of that stuff. Ianya jalan mudah untuk membuatkan aku orgasm.

Berbalik kepada tulisan by Abdullah Jones yang bertajuk Pelamin Anganku Senak itu.

Kisah tentang meletakkan labu sayung sebagai alat perhiasan ,deco. Design follow function or function follow design?

" Labu sayung tidak seni walau apapun yang dikatakan oleh kerajaan. Ianya hanya sebuah bejana untuk mengisi air. Sama seperti botol kicap yang sifat dan tugasnya adalah untuk mengisi kicap. Lalu botol kicap itu kamu pakaikan dengan bunga dan diletakkan diatas meja yang beralas ropol sebagai hiasan. Seni? Bukan sayang,itu namanya biul batu sebutir." - Abdullah Jones. Pelamin Anganku Senak. Sept 16 2010

Lol.

Labu Sayung adalah salah satu contoh reference Abdullah Jones dalam memperkatakan tentang malfunction design yang telah disalah ertikan fungsi dan wataknya.

Antara lain rujukan adalah design pelamin diruang tamu, tirai yang berbentuk panggung wayang, bulu merak sebagai hiasan dan lain-lain lagi.

design2 sebegini memang selalu kita lihat dirumah-rumah Melayu pedalaman. Dan ah bukan itu sahaja, design dan letak hiasan ini juga kita dapat lihat dirumah moden ketika itu. Dan oleh orang-orang yang seharusnya mempunyai taste dan pemahaman tentang seni.

Membaca tulisan ini lantas membuatkan aku tersenyum. Kerana terus mengingatkan aku pada seorang pensyarah aku 15 tahun lalu. Dia pensyarah muda yang dihormati kerana idea radikalnya.

Ah senang cerita bunyi cakapnya macam Abdullah Jones juga bila membicarakan tentang aplikasi seni yang disongsangkan oleh tradisional dan tamadun yang telah ditunggang terbalikkan.

namanya Badrul Hisham.

Dalam membicarakan tentang fungsi seni dan slah anggap fungsinya dia mengambil kote sebagai metaforanya.

"macam kotelah, tempatnya dicelah kangkang perempuan.

jadi kalau lelaki yang taknak pakainya, kalau taknak kawin, baik potong je kote tu bagi anjing makan". Kata Encik Bad dan kami ketawa mendengarnya. Dia sebenarnya mengambil contoh dialog antaranya dan seorang kawan yang refuse untuk berkhawin.

"Beberapa bulan lepas tu dia pun khawin" tambah Cik Bad lagi.

Apa yang Encik Bad maksudkan adalah mudah sahaja. Industrial object atau apa sahaja bahan jika tidak digunakan pada tempatnya maka ianya tak boleh dianggap sebagai berfungsi.

Kerusi yang tidak diduduk oleh manusia yang berponggong tidak akan cukup sifatnya sebagai kerusi.

Kalau poster frame yang dibeli tidak digantung maksudnya aimnya dan tugasnya sebagai Poster Frame tidak akan complete.

Atau contoh yang paling mudah adalah kereta. Kereta digunakan untuk dipandu on the road. Disitu tempatnya.

Dan bila kereta yang dibeli tak bergerak (ehem ehem) , tak digunakan, ianya dianggap sebagai tak berguna.

Konsep asas ini telah ditonggang terbalikkan oleh marcel Duchamp and the gang.
Tapi jangan keliru dengan kisah Labu Sayung dan Duchamp's Readymade ini.
Duchamp memang berhasrat untuk menghancurkan idea konvention seni itu tersendiri.
Dia tak mahu melihat industrial object itu sebagai satu hasil seni. Itu aim asalnya.

Tapi Labu Sayung yang diletakkan diruang tamu bercerita tentang nilai estetik.

Persamaan idea Labu Sayung dan Fountain's "karyacipta' Duchamp itu hanyalah dari segi perubahan konsep/basic idea dan fungsi industrial objek itu sendiri.

Dalam kata mudah Duchamp tak pernah melihat mangkuk kencing itu sebagai satu unsur seni. ianya adalah statement anti art seendiri. jadi usah dipersoalkan tentang nilai estetiknya kerana memang bukan itu tujuan Lelaki Peranchis itu.
Tapi sebaliknya orang Melayu (Jarang orang Cina letak Labu Sayung didepan rumahkan?) yang meletakkan Labu Sayung didepan ruang tamu sebagai satu unsur seni dan melihatnya mempunyai nilai estetik.


Ok fine.

Tapi bagaimana jika Labu Sayung itu pecah, bocor, dan tidak boleh digunakan secara fungsi asalnya?

But what if the labu sayung already broken to pieces. Masihkah ianya digelar sebagai Labu Sayung?
Bolehkah ianya digelar sebagai labu sayung mengikut fungsinya yang telah ditetapkan hukum alam dan hukum manusia/ hukum pemahaman manusia tentang seni?

Bagaimana pula jika Labu Sayung itu memang mempunyai air minuman dan hanya menunggu masa untuk dihidangkan pada tetamu yang hadir?

Ini yang cuba diungkitkan kembalai oleh Clive Bell.

Apa pula bezanya dengan Andy Warhol yang melukis kembali Brillo Box dan meletakkannya didalam galeri dan claim it as art?

Adakah Brillo Box itu juga boleh dianggap sebagai hanya kraf?

Apa bezanya pula kraf dan industrial design objek seperti Brillo Box itu?

Actually ini hanya peprsoalan asas yang memualkan.

Aku? aku tak ada masalah kalau sesiapa nak letak labu sayung diruang tamu sebagai deco.
But I wouldnt do it.

Not because I object the real function of Labu Sayung, tapi kerana formnya yang tak menarik perhatian aku. (even kalau the original designernya kata shape Labu Sayung itu adalah influence dari badan perempuan, macam gitar)

Mangkuk kencing Duchamp tu lebih cun formnya.But I wouldnt put that in my living house either.

Savvy Nigga?
:)

3 comments:

syahrulfikri said...

oh interesting, i have a labu sayung as my deco... aku letak atas lantai bersama pasu-pasu retro modern... y not? for me, aku suka kasi modern touch to malay object..

saat omar said...

Aku rasa kalau bentuk Labu Sayung tu menarik, ianya tak menjadi persoalan...

Dan persoalan 'hiasan yang berlebih-lebihan' selalunya menjadi agenda debat dan attack oleh para penggiat seni yang lebih cenderong berkonsepkan minimalist.

MOLOKO said...

Aku pun ada a few size & shape labu sayong yang aku display as a deco. To me... It's an intresting art piece. Ones need to be very artistic to come up with such shapes & design. That's why Art & Design ada course Ceramic- most of the basic they refered from Labu Sayong!

Intresting topic mu nie yop! VERY!