Tuesday, June 28, 2011




If anything Cekik oleh Ridhwan Saidi is a page turner. Dalam kata lain, Cekik membuatkan Ayu Utami kelihatan sebagai hanya seorang sebagai guru sex dikelas tadika.


Tapi cekik tak harus disandarkan pada gambaran erotiknya sahaja. Sebagai novel fiksyen,ianya ditulis dengan baik. tak banyak penulis tempatan yang boleh menulis sebaik ini. Adakah Cekik our own Trophic of Cancer?

satu lagi yang aku suka tentang Cekik adalah watak-watak utamanya yang minimal. Its very opposite Russian 19th Century novel yang penuh dengan watak-watak dengan nama2 yang pelik dan panjang.
Ada Warith, ada Suria, Ada Inspektor Cina dan ada Zaidi. Dan bila kau merasakan watak Zaidi tak ada latar belakang yang menarik, kau dikejutkan dengan surat-surat cinta Zaidi untuk Suria (yang kelakar nak mampus). And that makes Zaidi adalah watak paling colourful dan interesting dalam Cekik ini, bagi aku.

Cekik membuka pintu untuk karya-karya shocking dinegara ini (dan menutupnya sekali gus, kerana aku sangsi akan ada karya lain yang lebih ganas darinya)
Unless kalau ada orang lain yang boleh buat watak ayahnya kembali hidup dan dia threesome dengan Suria dan Warith lol.

Cekik harus dibaca oleh Ajin dan Shah Moloko. Baca Cekik sambil menonton filem-filem Nagisa Oshima.

5 comments:

mariam safiahkhalid said...

harus cari ini buku......

Eve said...

I paling suka surat tu! Dan cerita maggi :)

Walid Ali said...

mana nak dapat?

saat omar said...

Sape tanya mana nak dapat tu maknanya tak pergi Pesta Buku Selangor huhu

syahrulfikri said...

haha aku jugak jadi rujukan ko eh... aku harus beli kalu ko recommend!!