Sunday, March 14, 2010

Trip ke Balai Seni Lukis Negara dan Bas Jeepers Creepers


Aku dah tahu benda ni akan terjadi tapi aku degil juga nak buat projek ni.

Minggu lepas aku bawak budak part 1 pergi Balai Seni Lukis Negara.
If not now when? Kata Primo Levi.
Diaorang tak pernah jejakkan kaki ke Balai seni Lukis Negara. Kalau program ini berjaya ,inilah kali pertama mereka pergi ke BSLN dan mungkin juga yang terakhir.

Masalah aku satu;kenderaan. Bas UiTM.
Aku ada banyak masalah dengan bas UiTM ni sampai aku fobia. Macam2 masalah yang timbul. Aku rasa 50% bas yg aku pohon tak datang, tak datang tepat pada masanya dan tak datang lansung.

Tahun lalu pun aku buat trip yg sama. Tapi bas tak dtg sebab driver MC dan tak bagitahu pada bossnya suruh ganti orang lain. Melayu, macam tulah kerja.
Jadi tercongoklah kami 2 jam tunggu bas tak datang-datang. Bila dah nak maghrib aku cakap program kensel pada student2 tu. kesian diaorang dah mekap cantik-cantik. aku tahu, bukan mudah nak tinggalkan Puncak Perdana ni. tapi bila ada peluang nak berdandan, program pulak kensel.

Ada jugak driver yg muka macam gampang. Memang kerek nak mampus. Sebelum aku naik bas dia macam-macam yang dia sound aku; dia ada anaklah apa lah. Cakap sekali pun dia tak pandang muka aku. Muka macam Pie dalam filem Z Lokman bas Konduktor. tapi memang kerek. kesian jugak kat dia sebab dia tak enjoy kerja dia.
hari yang ditunggu pun tiba. Aku memakai pakaian tercantik yang aku ada. tapi student part 1 pakai selebet gila.
Semua dress up macam nak pergi gig Meet Uncle Hussein. Tak macam senioro diaorang yang pandai dress up. nak kena belajar groom diaorang ni, fikir aku dalam hati.

Cadangnya perjalanan mula pukul 12. Pukul 11.50 aku dah tercongok tengah panas.
Pukul 12 bas masih tak datang aku mulai tersenyum. “nak kena dah ni” fikir aku dalam hati. "Dah agak akan berlaku benda macam ni"
Lepas tu ada telefon dari pemandu bas India tu.
“Saya ada dekat induk pintu 2. Encik dekat mana?” katanya.

Ah sudah. Aku kat Puncak perdana bas tu dah kat induk.
“Oh kami bukan kat induk. Kami kat Puncak Perdana”
“Puncak Perdana?”
Aiyo dia tatau mana puncak perdana.

Dengar je itu aku tau its not going to be easy trip. Aku pun tatau mana nak tunjuk jalan.
“Puncak Perdana mana ?” Tanya dia lagi.
“Tu tempat bom Altantuya punya lu tau ka?”
Aku harap dia baca kisah politik tempatan. Kalau dia baca dia mesti tau apa yang aku maksudkan ini.

“Bom?”
“ye bom”
“Siapa kena bom?”
Altantuya”
“kena bom?”
“Dulu dulu bukan sekarang. Time cuti raya kot.”
“Altantuya kena bom?”
“Itu Altantuya awek Mongol punya lu tak kenal ka? Itu jalan mau pergi Meru punya”
“kat Mongol?”
“Bukan bukan kat Mongol .kami kat Puncak Perdana bukan kat Mongol” kata aku cuba melawak sambil tersengih-sengih pada student yang mulai kepanasan.
“Ohh itu ikut jalan Meru jugak ka?”
“Ya !kat situ” walaupun aku tau jauh kalau dia nak ikut situ dari induk.
Sukaa hati kaulah. Janji kau sampai disini. Student dah mula gelisah. Ada yang tak sabar balik semula kolej dan tidur.
Lagi sejam dia telefon. Dia kat Puncak Alam.
“Saya sudah sampai Puncak Alam, Sini ka?”
“Jangan masuk jangan masuk. Lagi depan lagi depan”
15 minit dia dia telefon lagi
“Itu dekat petronas ka?”
“Aha sudah mau sampai.sudah dekat. Jalan depan lagi pusing kanan. Lagi 10 km”
Aku suruh budak2 tunggu depan jalan takut bas tu terlajak.
Tapi diaorang bijak Diaorang pergi turut bas tu.

Bila bas tu sampai semua student mengeluh. Bas sekolah kuning rupanya. Tak macam bas sangat. Lebih macam lori Jeepers Creepers.
Harap-harap ada aircond, kata aku pada student. Cubaan aku nak buat lawak tapi sebenarnya lebih menakutkan mereka.
Cita-cita nak naik bas UiTM yang cantik tak kesampaian.
Aku no problem. naik lori pun aku sanggup.
Student nilah kesian. Sekali sekala mereka nak pi trip ke KL, dapat pulak bas sekolah warna kuning. Apa boleh buat, bila dah lalu Istana Budaya nanti boleh main tekan loceng.

Patut program habis pukul 3, bas pukul 2 lebih bas baru sampai.
Tapi bukan salah driber tu. Boss dia yang tak bagi tahu jalan ke puncak perdana
Nasib baik dia pemandu India. Kalau dia pemandu Melayu yg 20an sudah tentu dia give up dan belah. Paling tak pun kita yang kena maki.

Nak ke KL, jem gila babi. Nasib baik dirver tu hiburkan kami dengan Cd lagu Saleem dan Jay Jay yang scratch .
Pi Balai seni Lukis negara banyak galeri tutup.
Cuma ada show Malaysia Open kat tingkat 3, jadilah.

Lepas sejam kami balik, makan aiskrim ramai-ramai.
“Encik Saat belanjalah aiskrim’
“Apa kelas aku belanja ais kerim” jawab aku jual mahal.

Pukul 4 lebih kami balik.
Sampai kat kilang arak bas mula tersentak-sentak. Ah sudah. Bila
smpai kat tol batu 3 bas Jeepers Creepers tu terus rosak.





*Setiap hujung minggu sebanyak 100 bas UiTM keluar untuk program luar. Bas yang ada tak cukup. Kadang2 bas ada pemandu takde. Kadang-kadang pemandu ada tapi bas takde.

3 comments:

C@h@ya!!!! @ intan yg cute!!! said...

hahaha...
malangnya hari...
teringat kisah nk g tgk wayang yg perlu dikaji..
last2 xdpt g sbb tayar pncit kt tngh jalan...
mana lg malang...

saat omar said...

kesian Intan..

MOLOKO said...

Bas UiTM..dari time kita student hingga sekarang problemnya sama je bro..

Aku ingat lagi dulu gi Kem Qiamulail kat kuala selangor..ingat dapat naik bas Uitm yang segak berair-cond..tapi end-up naik bas a-la Penang Yellow bas yang enjinnya macam boat ikan bilis..air-condnya fresh air!