Tuesday, December 8, 2009




Sekali sekala hasil seni yang baik akan mengejutkan kau.


Pertamanya dari JM G Le Clezio. Dengan bukunya Terra Amatta (published tahun 1967, Sama tahun dengan One Hundred Years of Solitude) . The book is soo good sehinggakan aku mencarut bila membacanya “Fuck! Best giler buku ni” Lalu aku pun membacanya sekali jalan. Dan malam itu ketika habis membacanya aku pun dibuai mimpi-mimpi indah. Sudah lama buku baik tidak memberi impak sebegitu pada aku. Dan aku berjanji akan terus membaca buku yang sama bila aku ada masa lapang nanti. Kurang hajar punya Le Clezio!
Dan kau terasa seperti mahu membeli semua2 bukunya , dan membacanya sambil terlentang dipadang luas dan dihembus angin sepoi sepoi bahasa dan bertanya pada diri kau sendiri soalan yang sama yang jarang-jarang kau tanya bila kau membaca sebuah buku yang baik ” Pernahkah kau merasa orgasmn bila menikmati hasil seni?”

Maka tak salahlah jika mamat Peranchis ini menang Nobel.

Kemudian kau dikejutkan dengan Minimalist Jim Jarmush bila pertama kali melihat Stranger Than Paradise.
U sturgglel to define the movie. This is suburb movie. Yes. This is black and white beauty.Yes. And than what else? Shit U couldn’t find a word.
Dan kemudian ka uterus meneka apa sebenanrnya yang membuatkan filem itu menarik? Buka ndar iceritanya. Bukan dari warnanya. Bukan dari konfliknya. ..
What is not its what it is” said somebody.
Apa yang biasnaya mengghairkahkan kau pada sesebuah filem itu, kini tidak lagi dimata Jim Jarmush. Dan itulah yang menarik tentang Stranger Than Paradise.
Jug lakonan bersahaja. Dna mungkin suara pelakon pembantunya yang gedik-gedik cool. Damn! They re not trying to hard to impress u, no sir.
It inspire u so muchthat I wrote a film script like that.

Those are thing that inspire you. And u want to make art just like that. But u know it wont be the same either u copy it or u inspire by it.

Sama macam cerita ini;
Seorang budak melukis Harimau. Bila siap dia menunjukkan kepada kawannya “Eh cantiklah lukisan zirafah kau” Kata kawannya impress.
Tetapi budak itu menjawab “Aku bukan nak lukis zirafah. Aku nak lukis
Harimau.”
“Oh kalau begitu kau tak pandai melukis . Lukisan kau buruk” kata kawannya itu berterus terang.
Budak itu pun bersedih.
Kemudian budak itu menunjukkan lukisannya kepada seorang lagi kawannya. Menyedari lukisannya tak macam Harimau , dia mencari alasan lain untuk membuatkan kawannya teruja dengan hasil karyanya itu.
“Cantik tak lukisan Zirafah aku ini?”Tanya budak itu.
Kawannya yang baru ini ternyata terkejut dengan hasil lukisan budak itu.
“Eh cantiknya lukisan ZIrafah kau ni. Kau memang pandai melukis”
Budak itu gembira dipuji walaupun dia terpaksa menipu.

Jadi bagaimana kesimpulannya? Kalau apa yang nak kita capai gagal mengikut kehendak asal, adakah ianya bolerh dinilai dengan gaya yang baru walaupun menyimpang dari tujuan asal?

Tak perlu jawab soalan ni. Takde hadiah.

3 comments:

aloy_paradoks said...

berat soalan ni beb,,,, puaskan diri sendiri la.

saat omar said...

haha Aloy..beratlah sangat.

MOLOKO said...

I PUT A SPELL ON YOU! It's the theme song for JARMUSCH's Stranger Than Paradise the movie.

John Lurie act damm Cool Better than Cullen in New Moon.....Laaa Twilight lagi....he he he