Sunday, December 20, 2009

I
Sekali lagi aku gagal menghabiskan Di Lampedusa’s The Leopard.
Tak sampai pun muka surat ke 10 aku hilang minat.
Karakternya kompleks.
Akhirnya aku mencapai satu kesimpulan; salah satu struggle penulis adalah untuk menulis sesuatu yang konpleks dengan cara yang mudah.
Stuggle penulis adalah membuatkan orang faham dengan tulisannya.
Sebab itu hero aku sentiasa Camus dan Ishiguro, Murakami dan lain-lain lagi.

II
Avatar?
Selalunya beginilah bila aku(kita) menonton filem Hollywood. Jika ada watak lelaki dan perempuanjadi hero dan heroin, ditengah-tengah filem, atas nama cinta dan kebebasan biasanya mereka akan beromen berdua. Semua tahu ini biasa terjadi dalam filem Hollywood. Seolah-olah itu adegan wajib. Kalau takde,filem tak boleh jual.
Maka aku pun menonton AVATAR, filem pertama James Cameron selepas 9 tahun.Kita semua tahu filem ni tentang apa; makhluk hijau yang berekor. Ada hero ada heroin. Jadi persoalan yang bermain dikfikiran aku bila aku duduk sahaja dikerusi empuk panggung wayang itu adalah; adakah mereka ini juga akan ……you know. Do that?
. Jika itu juga berlaku, maka memang cilakelah filem ini. Gross ya amat jadinya.


Kau pun terus menonton Avatar. Hero dan heroin mula bertemu macam biasa,pada mulanya heroin tak suka sebab hero bukan dari clan mereka. Macam Shogun, si heroin diberi tugas untuk mengajar hero cara-cara hidup sebagai makhluk hijau. Hari demi hari hero menunjukkan progress yang baik. Dia cepat belajar. Akhirnya bibit-bibit percintaan pun timbul. mereka pun jadi rapat. Akhirnya mimpi ngeri kau menjadi kenyataan. Hero dan heroin akhirnya berkucup, (Tak perlu tanggal baju sebab mereka dah naked 24 jam) dan beromen. Tak ubah macam manusia New York yang lain. Pandora is not a paradise after all.\(or is it?) Mereka melakukan apa yang Jack dan Rose lakukan. Cuma tiada dialog “I want u to draw me wearing this. Only this” Yang ni takde dialog macam tu. Mereka terus berkucup ghairah dan beromen macam binatang. Gross. Bagaimana babak ini boleh jadi fun dan seronok untuk ditonton? Mereka bukannya Leonardo dan Kate Winslet for god suck! They just 3D cartoon!
Kenapa babak itu perlu wujud aku pun tak pasti. Adakah ianya mampu menaikkan syahwat manusia? Makhluk hijau beromen? Sudah tentu tidak buat aku (tak tahulah kau). Jadi kenapa ianya perlu?

Ok, lupakan babak yang menyayat hati itu. Mari nilai Avatar sebaik dan sejujur mungkin.
Kerana ini adalah filem James selepas kejayaan Titanicnya.
James Cameron bagi aku adalah pengarah Hollywood paling underrated antara pengarah-pengarah filem tersohor mereka. Sehingga kini mereka (dan juga kita) masish menganggungkan Spielberg, Scorsese. Smeua orang bercakap betapa mereka ingin bekerja dibawah pengarah2 hebat ini. Tak pernha aku baca ad sesiapa mahu bekerja dibawah Cameron.
Kalau PSielberg, Scorsece, Altman adalah penagrah Hollywood tahun 70an, zaman emas mereka. Maka James Cameron akan diletakkan dibawah 80an. Walaupun filerm pertamanya Piranha adalah filem akhir 70an.
Apa kuranngya Cameron berbanding Spielberg ini? Cameron juga Whizz kid, dia juga suka robot. Dia juga suka teknologi.
Mungkin kerana Cameron bukan Yahudi atau juga Italian American, maka dia disisihkan dari sebaris dnegan pengarah2 tersohor Hollywood ini.
Banyak yang pengarah boleh pelajari dari teknik Cameorn ini. Samada pengarah filem arus perdana ataupun indie. Satu kenyataannya yang menarik minat aku adalah “making movie is like to be in a war” katanya. Mungkin sbeba itu juga aku gagal dalam cubaan membuat short film aku dulu. Bagi aku buat filem adalah vacation. Patutlah aku gagal!


Ok, lupakan babak yang menyayat hati itu. Mari nilai Avatar sebaik dan sejujur mungkin.
1) jalan cerita Avatar mudah saja. Berbanding dengan hasil Jim yang lain, seperti T2, Titanic, True Lies , Aliens The Abbys, Avatar adalah sdtraightforwad. Very straightforward. Dan jalan ceritanya mudah mengingatkan kau pada Lawrence of Arabia, The Last Samurai, dengan pengaruh anime Metroplis dan lain-lain serta teknikal gadget Aliens.
2) Gadget robotic dalam finale scene adalah sama dengan yang Sigourney Weaver pakai dalam Aliens 2.
3) Avatarar kurang dialog yang cheesy,murahan tapi influential seperti filem-filem cameron yang lepas iaitu contohnya I’ll be Back, atau You Jump I Jump….tak ada dialog dalam Avatar yang akan aku ingat bila habis menonton filem mini.
4) Avatar dekat hampir 3 jam. Ada beberapa babak yang tak penting dan boleh dipotong, terutama babak Sigurney mati dan cuba diselamatkan dipokok keramat itu.

Kelebihan Avatar sebenarnya terletak kepada effect dan warnanya. Pedulikan ceritanya yang klise dan boleh dijangka. Just watch this movie and be impress with the techonolgy and what the computers can do. Long after u leave the movie, u gonna miss Pandora dan warnyanya yang vibrant.
Dan lupakan tentang makhluk berekor yang berasmara itu.

4 comments:

syahrulfikri said...

I See You!

saat omar said...

Kau tengok dengan sape nyah?

MUALAF ada berani? Khamis malam....

MOLOKO said...

I Wonder?

Bagaimana nghupeenyee... kalau 'Siput Babi' -yang French suka sangat makan tu...BEROMEN?

So...Berapa BINTANG nak kasi nie BRO?!

saat omar said...

Tak reti ah nak bagi bintang...tapi aim Jim mudah sahaja, dia mahu kita terpukau dengan dunia Pandora yang cantik (bukan aweknya yang cantik) so in a way maybe he have achieve his goal ah....