Monday, August 31, 2009

Writers Block of a Blog's Writer # 3

I
WHO menganggarkan mungkin 5 juta rakyat Malaysia akan mati akibat H1N1. Scary shit huh?
Tapi aku tak rasa kita, orang Malaysia takut dengan statement itu.
Di shopping complex hanya 10% yang aku lihat memakai mask.
Di pasar Ramadhan hanya 5% yang aku lihat memakai penutup muka.
Di surau sembahyang Terawikh takde lansung yang memakai pentup muka.
Lalu aku pun membuat kesimpulan aku sendiri; Rakyat Malaysia lebih rela mati dengan rasa terhormat dari hidup dengan kongkongan.


II
Merdeka.
Apa ertinya? Aku tak tahu. Atau aku tahu tapi saje aku buat-buat tak tahu. Aku tahu tapi tak secara detail.Aku ibarat orang lumpuh yang dicucuk2 kakinya dengan senjata tajam. Aku tahu ianya memberi kesan, tapi aku tak rasa impactnya.
Jangan salahkan aku sebab tak dapat menghayati merdeka. Mak aku yang menyorok celah hutan, celah pokok pisang tengah malam dari Jepun, bukannya aku. Aku tak boleh alami apa yang bukan aku telah lalui. Seribu Stanilasvki juga tak mampu memberi impak dari teknik lakonannya magic if itu untuk memungkinkan aku merasa penderitaan orang-orang pra merdeka menetang penjajah dan memungkinkah aku untuk menangisi pengorbanan mereka setiap kali Merdeka menjelang.

Merdeka dulu bagi aku overnight di Dataran Merdeka. Dan menjerit sekuat hati bila tiba larut malam.
Merdeka bagi aku sekarang mengintai ditepi tingkap melihat bunga api.
Merdeka bagi aku lagu Sudirman yang patriotik.
Merdeka bagi aku English lari, Jepun datang dan pijak perut tok nenek aku lepas tu lari dan English datang balik.
Merdeka bagi aku cuti dari kerja. Duduk kat rumah dan tengok tv.
Dan kalau itu definisi aku tentang merdeka aku rasa aku tak salah.

Aku perlu duduk dalam gelap dan bertakafur buat seketika untuk merasai nikmat kemerdekaan itu dan merasa betapa bertuahnya aku dengan kehidupan yang aku lalui sekarang dengan merasakan semua ini adalah kesan dari kemerdekaan 52 tahun dahulu.

Masalahnya sekarang adalah..........Kadang-kadang aku rasa admirer pada orang yang boleh menjawab dengan cantik dan baik bila ditanya apa pengertian merdeka pada mereka. Means aku rasa cemburu. Statement seperti itu banyak aku baca dalam berita dan suratkhabar setiap kali menjelang sambutan kemerdekaan.
Mereka akan mention tentang membebaskan diri dari penjajah dan bukan itu sahaja malahan banyak lagi bla bla bla bla.....Memang cantik ayat mereka. Jujur atau tidak, tak penting. Tapi definisi mereka cukup jelas dan bermakna. Aku cemburu.
Dan kalau soalan yang sama ditanya pada aku, jawapan aku pendek.
“Merdeka itu bebas dari penjajah”
Jawapan aku yang klise. Seperti filem-filem hantu Melayu di hari raya.
Aku perlu cari jawapan yang lebih kreatif. Yang lebih teknologi dan lebih artistik.

Kadang2 aku cuba berfikir sebaliknya. Bagaiamana kalau memang kita masih belum merdeka. Bagaimana kalau kita masih dijajah British. Bagaimana kalau rombongan Merdeka dari Tunku Abdul Rahman dll ditolak mentah2 oleh British dulu. Adakah negara kita akan jadi lebih baik? Setakat mana kita akan maju? Bolehkah kita memperaktikan kebebasan yang kita ada sekarang dengan hilai tawa yang besar? Sehebat mana hedonism kita? Jujurkah kita pada sekuar yang kita alami? Atau kita hanya masih mempamerkan fake orgasm?
Siapa tahu? Kita mungkin boleh jadi seperti Hong Kong atau Singapore? Adakah jati diri aku akan hilang?
Adakah kebebasan yang kita dapat lebih baik kalau kita masih belum merdeka? Mungkinkah kita akan lebih unite kalau kita masih belum merdeka? Seperti India, bila merdeka dari British ada yang mengatakan lebih baik mereka terus berada dibawah pentadbiran British kerana pertumpahan darah berlaku antara orang Islam dan Hindu selepas mereka Merdeka?

I dont want to puzzle myself with a basic question. Sudah tentu Merdeka lebih baik. Biar jadi kuli dengan bangsa sendiri dari jadi kuli dengan bangsa luar? (betul ke? Hehe) Ya Merdeka lebih baik dari terus dibawah kuasa dan orang lain.Kita boleh buat pilihan kita sendiri.
Nak buat jarum atau nak buat kilang kereta.
Nak kena sebat atau tak kena sebat.
Kereta Jepun atau korea.
UMNO atau PAS.
Chelsea ataupun AC Milan?
Kita boleh pilih tanpa ada pengaruh orang luar.

III
Tepat pada masanya aku pun keluar. Di pertengahan jalan ada seorang pemberita menghalang aku.
”Encik boleh saya interview encik sikit”
“Ya silakan. Berkenaan apa ni ya?”
“Oh ya ini tentang sambutan Merdeka yang tinggal beberapa hari saja lagi. Apa erti merdeka pada encik?”
“Errr…..Erti merdeka pada saya ya?”Aku tahu harinya akan tiba bila aku diajukan soalan ini. Aku pun menggaru kepala.
“YA encik apa erti merdeka pada encik?”
aku tak tahu nak jawab apa.Tiba2 melihat seorg pakcik berumur pertengahan tahun berjalan melenggang dihadapanku. Dia mempamerkan senyumannya yang lebar.
“Merdeka pada saya bermaksud...Pergi beli ayam percik di Pasar Ramadhan dengan tak payah pakai penutup muka H1N1.....dan......dan mati dalam keadaan terhormat” Jawab aku konfident.
“Oh ya? Hmmm.... Lain sungguh definisi merdeka bagi encik. Tapi tak mengapa itu hak encik.Terima kasih encik kerana sanggup meluangkan masa untuk interview ini”
“Sama-sama”

Struggle sesuatu bangsa itu adalah bergantung pada masa dan keadaannya.
.
* Orphan is a kick ass movie..a sick movie but cute too. reminds u of Nicholes Roeg's Dont Look Now. Pergi tengok filem ni kalau ada duit. kalau takde duit, duduk kat rumah diam-diam

2 comments:

Moloko said...

03/09/09 Early that morning, one of my friend had Past Away due to H1N1. After 4 weeks fighting with the virus, he finally lost! Still remember he's laughter & warmth presence.

Although he's not a Muslim, but I hope May his Soul Rest In Peace

I'm A Front-liner, Thinking of that my chances of being infected by this deadly plague is 90%. It shivers me when I got to know the sad News Yesterday. May GOD give me strength & Great Health. AMIN

saat omar said...

OMG...god bless him. is he a steward too?

scray huh?