Sunday, April 8, 2012


Power.

Nilai kemanusiaannya kuat sehingga setiap watak ada sebab atas segala tindakannya.

Akhirnya sianak yang terpaksa dibebankan untuk memilih samada si ayah atau siibu.
"Sudahkah kau membuat keputusan?"
" Ya yang arif" kata anak sambil tersedu sedan menahan tangis.
Lalu siarif menyuruh ayah dan ibu yang kana berpisah untuk menuggu diluar.
Ianya bukan mudah bagi anaknya dan bukan juga mudah bagi kita sebagai penonton untuk memilih siapa yang lebih logik, lebih layak untuk mejaga anak perempuan mereka selepas perpisahan ini.





1 comment:

MOLOKO said...

No wonder menang Best Foreign Film kat Acedemy Award!