Monday, May 2, 2011

After watching SERU

Ada beberapa perkara berbangkit.

Pertama
Ada beza refleksi ketakutan antara seorang lelaki dan seorang perempuan.

Perempuan akan menjerit. Lelaki tak.

Bagaimana aku begitu yakin? sebab aku lelaki.

Aku tak pernah diburu pembunuh psiko. Tapi aku pernah dikejar hantu.

Aku tak menjerit sebab aku tahu kalau aku menjerit hantu tu tahu mana nak cari aku lari.

Aku akan lari diam-diam. Paling kuat berbunyi pun nafas aku, degup jantung aku. Paling kuat aku buat pun menyorok bawah pokok dan tutup mata sambil berharap siang segera datang.

Aku tak akan bising kecoh satu hutan.

Kalau aku dikejar pembunuh psiko aku akan lari dan lari. Aku tak tunggu buang masa nak start kereta.

Paling kuat pun aku akan lawan balik kalau pembunuh psiko tu perempuan. Aku akan lawan balik. Dia sorang, aku berdua.

tapi itu akulah. Aku in real life. Dalam filem fiksyen lainlah pulak ceritanya.

Spoof movie needs a new analytical of method acting.Is to make believe one is really in that surrounding as part of acting? What is natural acting anyway?

so far from Blair witch Project to Rec to Seru gagal meyakinkan aku dari segi lakonan naturalnya. Mereka semuanya sepatutnya diam tak berkata apa-apa atau tak bercakap banyak macam lelaki dan perempuan dalam kapal ALIEN itu. Senyap sunyi lagi menakutkan dari bunyi riuh rendah. Tak percaya tanya Hitchcock

4 comments:

MOLOKO said...

Rec versi original tuh lebih natural actingnya compared to the US version.

Filem2 spook Alejandro Aja aku rasa less screaming- more macabre- one best example film 'High Tension'

saat omar said...

mungkin Seru menakutkan...tapi tekniknya tak meyakinkan aku.

rafiq said...

salam..

mesti tak best kan cerita macam tu?

saat omar said...

Salam rafiq...ada suka ada yang kurang minat.

Aku kurang minat sikit teknik macam ni. kelebihannya, mudah untuk membuat penonton resah.

kelemahannya pula sukar untuk karakter development kerana geraknya yang laju dan pantas.

if anything the movie give bad name to orang asli lol