Sunday, October 10, 2010

*


Stately plump Saat Omar menuruni tangga itu.
Hari Ahad- dan yang biasa melintas dikepala aku adalah untuk membeli suratkhabar mingguan dan membacanya.

Thats my kind of typical SUnday morning. Suratkhabar, suratkhabar dan sduratkhabar.

Walaupun akhirnya aku sendiri yang akan membebel "bayar RM2 ini je cerita?!" jerit aku dalam hati.

Tapi aku tak pernah serik. Sunday morning bukan sunday morning kalau tak baca paper sambil tertonggeng depan tv.
pertama kali melintas dikepala aku adalah suratkhabar.

Suratkhabar dipagi Ahad adalah satu ketagihan.

Mereka ini percaya satu cara untuk bagi Melayu kaya adalah dalam bidang seni. Iaitu dalam bidang Lakonan dan Nyanyian.
Tanpa industri hiburan manusia bernama Melayu ni mungkin tak akan kaya, berharta dan banyak duit.
Dan utnuk menjaga itu mereka akan mejaja gossip-gossip manusia-manusia cantik ini.

jadi for 30 years tajuk beritanya adalah sama
"Sipolan Sipolan deny hubungan dengan datuk"
"Kami tak bercinta, kami hanya kawan"
Dan juga review tentang perkhawinan artist.....eh kalau kita tahun 80% perkhawinan artist akan berakhir dengan penceraian, then why bother to celebrate it?

Well anyway, thats one reason I read Sunday paper. For the gossip.
Melayu akan tersentuh hati dan percaya dengan ini.
Aku salah seorang dari padanya.
I cant handle. Its very addictive.

Dulu ada reason untuk .Ada Astora Jabat. Ada Kisah Benar.
Dan yang paling seronok adalah ruangan sasteranya. Ada polemik dari Affendi Hassan yang lantang mengkritik Sasterawan Negara. Itu aku memang tak boleh miss.
Every Sunday ada sahaja polemik Sastera.

Sekarang suratkhabar tu dah kurang kick. Makin berhati-hati.

But for some reason , aku masih membacanya tiap pagi Ahad.



Aku memberanikan diri meninggalkan Jaja dan Isfahan yang baru 3 bulan. pada Jaja aku katakan aku keluar untuk menonton teater. tapi sebenarnya aku lebih dari itu. Aku keluar untuk bertugas.

Ianya seperti perjalanan yang sempurna. Singgah sebentar di Amcorp Mall. Membeli beberapa majalah second hand kerana itu saja yang aku mampu.

Petang ini cuaca indah. Kali ini bangunan tinggi DBP nampak fungsinya. Dari tempat duduk aku, ianya kelihatan begitu indah sekali bila mendongak keatas . Ini pemandangan totok moden yang aku tak jemu untuk mengalaminya.

Persembahan pun bermula. Zarul(sebab aku tak kenal karakter) Berdiri jauh diatas tangga Auditorium. Tapi suaranya sampai. a glimpse of that sudah cukup menjanjikan yang ianya akan menjadi satu persembahan bertenaga.

Naskah klasik memang memerlukan fokus yang kuat. dan ini masalah aku bila menonton teater. Aku akui aku lambat pick up dalam hal ini. Sirih Bertepuk Pinang Menari pun memerlukan lebih dari 3 show untuk aku betul-betul dapat tangkap whats the show is all about. Ah sign of ages kata mereka.

secara keseluruhannya Oedipus adalah brilliant.
Zarul magnifecent! Aku berbangga dia penyokong Liverpool. (kena puji Zarul lebih sebab nak kasi dia kurang sedih akibat performance Liverpool yang terumbang ambing kebelakangan ni...so to put his performance as magnificent aku rasa taklah keterlaluan sangat)

Cuma yang kesal banyak pensyarah tak datang tengok.
Pelajar ni bukan mintak duit. Masuk pun free. Mereka perlukan bantuan dan moral support.

Penting juga untuk datang dan bagi sokongan moral.
Ada bioss baru akan masuk. dia pun tak pernah datang tengok teater. Selama 10 trahun aku disini tak sekali pun dia datang support Diploma Showcase. Mungkin busy.
harap dia cuba meluangkan masa. Bukan apa, mungkin ternampak kelibat bakat-bakat pelakon baru.
A new Farid Kamil will born. Who knows?

Kitaadabanyakbakat disini. Kita ada lebih cantik dari Fouziah Ghous.
Kami ada pelajaryang lebih kelakar dariCatFarishdanSenario.
Kami ada pelakon yang lebih baik dari Aaron Aziz.Buatapanakcariorangluar?keradihutandisusukananakdirumahmatikelaparan.UjusthavetocometowatchusperformKalaupensyarahsendiripuntaktengokbakatstudent2 merekasendirisiapa lagi?ewahsedapjeakumengata orang ye.

Tamat saja persembahan aku terus dahagakan mee goreng dan milo ais.
Aku terus kekedai makan dihujung tandas. tandasnya terlalu buruk , kotor dan hodoh sampai aku tak lalu nak makan mee gooreng yang dihidangkan pada aku. Tandasnya terlalu kotor sampai boleh buat shooting Saw the Next Generation disitu.

Should I go home and forget Jerjak? Jaja sms katanya dia nak demam dan Isfahan asyik nak menangis.

Aku decide to go straight to Auditorium Muzium Negara. Art first, Family second.

Jerjak needs my support. lagipun dah lama aku tak menonton teater ni.
Ketika skirp ini ditulis Saddam Hussein masih hidup.

Syahrul penulis yang jelas pengkhususannya dalam tema yang dipilih.
Semacam ada persamaan minat dan tema Syahrul dengan Faizal Tehrani. . But of course Syahrul lebih kuat jenaka dan absurdnya.

Yaya is another good actress yang boleh diketengahkan. Kalau diberi peluang aku rasa dia boleh pergi jauh lagi. Diana Danielle? oh Come on! Yaya lebih hebat magiknya ok.

Lepas show aku terus pulang. Sempat bergurau senda dengan Mr Chess Skinner* sebentar. jam pukul 9lebih.





* Mr Chess Skinner adalah internal examiner untuk HOST Showcase. Beliau berasal dari Canada. Lelaki yang tak faham Bahasa Melayu, tapi dilantik untuk memberi penilaian teater dalam Bahasa Melayu. Di TEKA, tak ada yang mustahil.

3 comments:

MOLOKO said...

Semoga hang terus menjadi lecturer sehebat Najib Nor & jasa hang dikenang!

Aspirasi bebudak student sekarang tak sehebat dulu-dulu- Chema selalu share nie ngan aku- aku percaya katanya.

* I rarely read news paper dude..

saat omar said...

Pergh aku tak rasa aku boleh sebaik Najib Nor...dia ada class, style, berani, rajin dan macam2 lagi....

nanti aku tulis few pasal ex boss aku tu :)

amer zaman said...

"Di TEKA, tak ada yang mustahil."

ini patut jadi slogan TEKA!