Thursday, November 5, 2009

CUCI MUZIKAL dan PAMERAN RETROSPEKTIF SYED AHMAD JAMAL
















Kalau 20 tahun dulu ada orang cakap Awie Wings dan AC Mizal 4U2C akan bergabung berdua dalam teater sudah tentu aku akan cakap orang itu gila.
Pertama sebab rock dan rap mana boleh duduk semeja beb. Apatah lagi bapak rock dan bapak rap macam AC Mizal tu...Wings dan 4u2c macam langit dan bumi. tapi sekarang? Tuhan lebih mengetahui. Dan yang paling tak sangka adalah sebab mereka berdua aku sanggup naik motor dari Shah Alam ke KL nak beli tiket teater Cuci The Muzikal. (Actually tu sebenarnya lagi tak masuk akal)
Semuanya bermula bila seorang kawan sibuk memperomosikan Cuci The Muzikal ini. Best giler katanya, dan macam-macam gila lagi. Lantas aku terus melihat itu peluang untuk aku mengimpress mak aku dalam satu event yg jarang-jarang berlaku. Lagipun betul kata mereka, sudah tentu set designernya telah melakukan satu kerja yang baik.
Tak rugi aku tengok Cuci The Muzikal.
Aku bukanlah fan Hans Isaac, apatah lagi Awie dan AC Mizal…..tapi sekali sekala, why not? Teater for leisure kata orang. Kalau ada Sarkis dari London juga aku mungkin akan tengok dengan mak aku.

Maka beriyalah aku menunggang motor ke Istana Budaya.
”Tiket RM43 ada lagi tak? ” Seperti biasa kalau bercakap tentang tiket Istana Budaya aku akan merujuk pada harga yang paling murah sekali heh.
Budak India tu chek-chek komputernya dan seperti yang aku jangkakan ,tikert paling murah telah habis.
”Errr RM65 punya?”
Dia tekan punat komputer tu dan menggelengkan kepala lagi. ”Tinggal seratus lebih je bang. ”
Aku tersengih. ”Takpelah malam minggu ni saya tgk bola jelah. Man U lawan Chelsea ” Kata kau dan muka dia blur sikit, aku rasa dia tak faham lawak aku tu.
Takpe, mungkin Cuci The Muzikal akan dipentas sekali lagi macam PGL next time boleh tengok, fikir aku.
So whats now? Hari, Air hujan mula menitik perlahan-lahan.
Mentelaah aku dah ada di Istana Budaya mungkin aku sepatutnya singgah ke Balai Seni Lukis Negara disebelah. Ada pameran lukisan Syed Ahmad Jamal sedang berlansung. Lagipun bukannya selalu aku singgah kesini. Depan duk buat Balai Seni Lukis Negara sebelah menyebelah dengan Istana Budaya pun untuk menyatukan 2 cabang seni yang berbeza ini supaya penggiat seni dapat mengahayati karya masing-masing dengan lebih dekat lagi.

Jadi aku pun memberanikan diri naik tangga escalator itu.

Pameran Syed Ahmad Jamal is a must pada peminat atau pengkarya seni catan tanahair. Its like a fan of local acting should watch Ahmad Yatim or Samad Salleh’s live performance. Or more than that.
Syed Ahmad Jamal akan terus dikenang sebagai artist pertama yang membawa aliran abstract ke Malaysia ini. Antara lukisannya yang paling diingat adalah Gunung Ledang series. Form setiga yang disimpileifkan olehnya begitu sinonim dengan karya-karya beliau yang lain.
Untuk abstract painter, bagi aku the sketches and early drawing selalunya lebih menarik dari the ‘actual painting” Dan begitu juga kesnya dengan Syed Ahmad Jamal ini.
Lukisan, sketches dan coretan awalnya lebih menarik perhatian aku. Tambah lagi bila melihat drawing kartunnya yang rare itu. I was deligh.
Pameran lukisan kadang-kadang seperti memilih DVD Pirates. Tetrlau banyak untuk dilayan sehinggakan kau tak punya banyak masa untuk menghayati satu-satu lukisan dengan lebih detail lagi. Tambah lagi dengan orang yang tak larat berdiri lama-lama macam aku ni lagi.
Kalau teater kita dibekalkan kerusi untuk menghatinya sepanjang persembahan, pameran lukisan pula dinikmati dengan berdiri. Atau mungkin kadang kita ditawarkan air oren atau wine pada hari perasmian.
Dan juga boleh berbual social.

Yang menariknya aku boleh nampak persamaan karya-karya abstraknya itu dengan pengaruh Cubism dan juga Russian Constructivist ataupun gemoterik konsruktivis.
Namun begitu ada touch ‘tempatan’ dalam karyanya yang membuatkannya nampak ‘kemelayuan’.
Aku ucma mampu spend sejam didalam bilik itu. Ketika.
Selalunya bila aku dipengaruhi atau dikelilingi oleh elemen-elemen yang cantik, aku rasa gusar. Mungkin cemburu atau mungkin “too much beauty” will kill u. Terlalu banyak keindahan disini dan sukar untuk aku absord semuanya. Aku meninggalkan bilik ini dengan suara TK Sabapathy dari video yang bercerita dengan estetik karya Syed Ahmad Jamal terus berkumandang.
Dan bila balik dari pameran itu aku agree dgn cakap Ajin, Syed Ahmad Jamal mmg power orangnya. Syed Ahmad Jamal is an artist, Dia bukan sahaja buat painting, tetapi kartun dan juga design serta sculpture.
Aku terus ke bilik pameran artist2 kontemporari dihadapan. Didepan pintu terpampang lukisan Suzlee Ibrahim. Harganya RM20 ribu! Harga yang sama Dania Danielle mintak untuk berlakon kat Istana Budaya. ( Mungkin lain kali kita akan bincang perbezaan dan persamaan antara penggiat seni teater dan pelukis. (atau yang mana lagi best!)

Bila aku turun dari escalator itu, banyak yang aku fikirkan. Mungkin aku patut lebih kerap menulis tentang seni catan? Mungkin aku patut lebih kerap melawat pameran snei ketika (supaya dapat minum oren free?) Mungkin tahun depan aku patut lebih serius menghasilkan painting?
Tapi yang paling menarik perhatian aku adalah oppurtunity baru bila melihat bumbung bangunan Istana Budaya yang tinggi mendongak itu, terlintas difikiran aku, alangkah bagusnya kalau Fakulti Seni Halus, Fakulti Arkitekture dan Fakulti Teknologi Kreatif dan Artistik pun sebelah menyebelah….
.
.
Tetiba. Tak relevan aku tahu tapi saja aku berangan.....
.
.

4 comments:

MOLOKO said...

Nice pict bro, aku still kat Cape Town. 8hb ke Argentina. Art stuff mahal bro, xdpt aku tunaikan hajat kau, maaf le! Mungkin next time. Aku dah turn blog aku in bm.

Cubaan gila aku untuk tengok respon! Jenuh pikir wording melayu yang tak setanding Saat Omar!

Tapi aku happy! Ramai yang singgah lepas ni, ko lak memang the most loyal! Simply thank you for that!

Painting Saat Omar bila lagi nak di exhibit?

saat omar said...

ok Shah...street art yg murah takde ek?

painting aku tgh usahakan...mungkin mid Disember ada show kat Annexe CM, jemput hadir ye...

MOLOKO said...

Ok I´ll try to buy a cheap tin can toy then. I let you know if I did buy the thing ok.

Can´t wait to view your paintings. In pics itself is great enough!

Keep it up bro!

Anonymous said...

hello, diana danielle mintak RM10 ribu je tau. janganlah main inflasi sangat. - manager dia