Monday, July 7, 2008

THE STRANGER/THE OUTSIDER: 1942


Aku akan sentiasa ingat The Outsider /The Stranger sebagai buku yang paling influence aku. tanyalah aku seratus tahun lagi insyallah dan aku akan namakan buku ini sebagai buku yang menggerakkan minat aku pada sastera berat.
dan sejak itu aku cuba mencari kalau-kalau ada buku lain yang meninggalkan kesan pada aku seperti buku ini buat tetapi takde. Tak ada yang lebih jahanam dari buku ini.
ianya berlaku pada awal tahun 2000. Ketika itu aku baru je graduate dari fine art dan aku jobless. bagi mengisi masa lapang aku, aku menaiki motorsikal buruk dari Tapah ke Teluk Intan hanya untuk meminjam buku-buku dilibrary sana. Ada satu buku nipis yang menarik perhatian aku. ianya buku The Stranger oleh Albert camus tetapi dialih bahasa ke bahasa Melayu dengan tajuk Orang Terasing (rasanyalah). Sebab buku tu nipis dan sebab itu buku alihbahasa maka ianya menarik perhatian aku untuk meminjam buku itu jeng jeng jeng. Tambah lagi perenggan pertamanya merentap jantung aku .."Ibu meninggal dunia hari ini" pergh! Ayat pertama buku itu sudah cukup untuk membuatkan lutut aku longgar.
Sebelum ini penulis kegemaran aku hanyalah Khalil Gibran dengan puisi-puisi romatis sedihnya .Dan juga muzik yang aku dengar ketika itu semuanya muzik yang mempunyai lirik-lirik yang lara seperti The Smith, radiohead, Nirvana dan lain-lain lagi. maka dengan mudahlah permulaan The Outsider itu membuatkan aku goyang dan bergetar hati.
Maka aku pun baca The Outsider atau the Stranger ini. habis sahaja bahagian yang pertama aku pergi berjalan-jalan dipasar malam dipekan tapah. And i said to myself "Fuck! What has this book done to me! I feel like an idiot. I feel like i have sinned and i feel so empty. Damn this book!" ye memang aku bercakap dalam hati dan aku bercakap dalam bahasa Inggeris (pergh gempakkan?) atau dalam alihabasa melayunya : lahanat! Cilake apa yang dah buku ni buat pada aku? aku rasa kosong gila! rasa macam sial!"
ketika itulah aku betul-betul faham bagaimana ayat, perkataan atau bahasa itu dikatakan lebih tajam dari mata pedang. Dan dengan The Outsider ini, perkataan perenggan pertamanya itu betul-betul menghiris hati aku. Damn!

Buku ini terus hidup dalam jiwa itu. A guilty Pleasure. Aku tahu existensial adalah falsafah yang songsang. dan aku sebagai orang Islam tak boleh sangat dekat dengan falsafah ini. tetapi yang aku tak boleh deny adalah kekuatan buku ini yang banyak mempengaruhi hidup aku. ya ianya memberi kekuatan kepada aku untuk menjadi penulis. Dan Albert camus kini adalah penulis yang aku minat.
Shahnon Ahmad dalam tulisannya beberapa kali telah menyelar Albert camus dan juga fahamannya. tetapi aku juga sedar yang setiap kali Sasterawan negara seperti Muhamad haji Salleh berucap, nama Albert camus pastinya disebut sebagai antara penulis besar. A Samad Said dalam buku Warkah Eropahnya pun dikatakan begitu kagum dengan Albert camus sehingga sanggup pergi bertemu anak perempuannya dan juga bergambar diatas kubur Albert Camus ini.
Ya fahaman existensial itu memang sesat tetapi penulis tak mampu menolak buku ini yang kuat impactnya.
pernah dulu aku pergi ke kedai buku Thor Khar Hong di brickfield dan aku lihat dia memakai t shirt dengan cover buku itu . Bila Thor Khar Hong tanya aku ada apa-apa lagi(buku) yang aku nak beli? aku kata aku nak beli baju T Shirt dia. hehe.
dan satu lagi pengalaman berkenaan buku ini adalah ketika bertemu dengan awek Peranchis dalam satu perasmian galeri dihujung kota. Aku dan kawan aku (Ajin) pergi makan A&W kat PJ dengan dia. Bila aku cakap yang aku minat dengan Albert camus (yang juga penulis kegemarannya) dia cakap no way. Aku cakap way. dan kemudian, nak buktikan yang aku memang suka buku itu aku lafazkan perenggan pertama buku itu..'Mother died today' sampai habis. Saja aku nak tunjuk skill kat dia, sekurang-kurangnya dia tahu yang orang Malaysia ni pun tahu dan kenal dengan sasterawan luar.

Mungkin dilain masa kalau sempat aku akan cuba buat analisa tentang perenggan pertama The Outsider itu. Terima kasih.
akhir kata, find book, movie dan music that you love and stick to it and live with it. seni adalah satu tanda kebesaran tuhan dan kita seniman adalah penghubung antara dua.

10 comments:

Hanim said...

Totally agree with you. Seni itu adalah anugerah Tuhan dan seniman adalah penghubung di antara keduanya. Kerana itulah saya amat mengagumi Hamka dan Shahnon Ahmad, berulangkali membaca Tenggelamnya Kapal Van DEr Wick dan Ranjau Sepanjang Jalan masih mampu membuatkan saya menangis. Tapi saya masih belum berjumpa dengan buku sastera berat English yang betul-betul memberikan impact kepada saya,perhaps i have to start looking for books written by Albert Camus.

saat omar said...

kalau nak baca anything by camus, i think only the Stranger is eesential as beginners for Camus's work.

Hanim said...

Right now I'm reading Scarlet Letters, tapi archaic englishnya tu buat saya lemah semangat. hehehehe

saat omar said...

good job hanim..lepas baca buku tu bolehlah tengok filem dia yang rasanya demi Moore berlakon

l.i.f.e said...

ilmiah sungguh.
aku pulak hanya suka buku2 romantic yg berlatarbelakangkan medieval english..siap castles n parks n horse rides n picnics by the streams :D
haihhh...pathetic kah aku?

saat omar said...

no u not pathetic shila..we should respect other peoples patience. Maybe once in a while kau teringin nak baca novel moden pulak kan? heh

Hanim said...

Do u read James Patterson Saat? So far that is my favourite modern author.

I'm drawn to thriler and horror stories. Tapi tak berapa suka Edgar Allen Poe as it too dark to my taste. I'm more into English poetry actually. My favorite English poet is Robert Frost.

Any other good books u would suggest?

saat omar said...

james peterson? not yet...robert frost is the number 1 american poet.A Road Not Taken adalah puisi klasik.kalau nak dengar Frost baca sajak tu secara alive sila ke
http://www.poets.org/page.php/prmID/58

ye saya suka robert frost sebab sajak dia tak komplikated, tetapi banyak metaforanya. frost juga intim dengan alam.
kata frost, a poem is a writer quarrel with words..camtulah lebih kurang hehe.

fadz said...

oh, now i know u like existentialist.. have u tried the plague by the same author, lagi senang aku nak baham dari outsider.

saat omar said...

hi Fadz...i dont really consider i like existential. But the book haunt me. A guilty pleasure eheh. The Plague of course dah.
Dah ada handphone baru?